Thursday, March 5, 2009

PROTAZ (Siri 3) must read, long but worth it insyaAllah


Wahai jiwa yang tenang!
Kembalilah kepada Tuhan-Mu dengan hati redha dan diredhaiNya
Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu
dan masuklah ke dalam syurgaKu
(Al-Fajr 89 : 27-30)


Tenang jiwa bila kita baca ayat-ayat di atas kan =). Wahai jiwa yang tenang, kembalilah perbetulkan niat kita dlm melakukan SETIAP perkara.

LILLAHI TA'ALA

Saya menulis bukanlah kerana mahu pendapat saya diterima sepenuhnya, saya menulis kerana ingin menyampaikan mesej. Mudah²an akan diredhai Allah s.w.t.

Diri ini sangat lemah, saya sedar tidak semua perkara saya mampu lakukan secara bersendirian, tetapi itu tidak bermakna saya perlu tinggalkan semuanya atau tidak perlu buat langsung. Ini bermaksud kita semua perlu berusaha sedaya mungkin.


Dengan rendah diri nya, saya teramat akui bahawa saya AMAT MEMERLUKAN anda semua dlm kita sama-sama usaha utk menyambung mata rantai dakwah Rasulullah SAW yang tercinta. Ayuh, berganding bahu.

why choose to sit and stare when u can be the player?

Sahabat² sekalian.. kita masih lagi sedang membincangkan tentang isu PROTAZ. Banyak kesan² yang negatif timbul dan membarah tanpa kita sedari. Saya kecilkan skop terus kepada title PROTAZ yang telah dicipta dan dihasilkan bagi mendorong seseorang individu yang bukan specialist agama untuk duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan para ustaz²/ah dalam berbicara tentang aspek keagamaan secara khusus.

YA, benar.. niat itu baik. Saya setuju. TETAPI.. !, perlu diingati bahawa di dalam ISLAM.. untuk setiap perkara ada kaedah dan caranya yang telah ditetapkan. Jadi merujuk dalam konteks ini.. kita mesti berpegang dengan kaedah.. "MATLAMAT TIDAK MENGHALALKAN CARA".

Dear friends.. kaedah yang saya maksudkan itu boleh untuk kita fahami sepertimana berikut: Jika kita berniat untuk melakukan sesuatu perkara dan jelas matlamatnya baik, ia tak bermaksud kita bebas menggunakan cara² yang salah di sisi ISLAM. Sebagaimana masalah PROTAZ ini. niat dan matlamatnya betul.. tetapi dengan istilah yang telah dibuat menyebabkan caranya tidak bertepatan dengan kaedah ISLAM.

Jelas.. apabila kita melihat kepada istilah PROTAZ yang secara tersirat mengiktiraf adanya pengasingan ilmu berdasarkan title ~~ profesional adalah profesional.. manakala ustaz adalah ustaz. tiada kaitan antara keduanya. Kemudian digabungkan profesional + ustaz = PROTAZ. Sedangkan pada hakikatnya di dalam Al-Quran, ISLAM tak pernah memisahkan antara bidang² ilmu. Sebaliknya kesemua cabang ilmu yang asasnya berasal daripada Al-Quran dan Al-Hadis adalah ilmu agama. Sebagaimana yang telah saya terangkan dalam entry
PROTAZ siri 2 yang lepas.

Kesimpulan asas secara mudah pada pendapat saya.. kita semua mesti bekerja dan berdakwah untuk ISLAM.. sesuai mengikut kapasiti kita. Para ustaz/ah dengan tahapnya. Kita yang bukan specialist agama dengan tahap kita. Semuanya sama, bekerja untuk ISLAM. Kita tak memerlukan sebarang title yang boleh mengelirukan umat ISLAM secara keseluruhannya. Sebenarnya, walaupun tanpa title USTAZ atau yang hampir dengannya seperti PROTAZ.. kita mampu menjadi tenaga kerja ISLAM. Sama² kita usaha hilangkan kekeliruan dengan kembali berpegang kepada sistem dan kaedah ISLAM yang terang dan jelas.

"istilah Dr/IR ect telah memadai.." = Berikan para Ustaz title dan hak mereka. itu jelas. Ustaz adalah ustaz. Dr (medical) adalah Dr (medical). Ingineer adalah engineer. Pilot adalah pilot. JELAS, MUDAH dan TIADA KEKELIRUAN.

Demi memudahk
an perbincangan, saya rangkumkan beberapa intipati yang sama² kita cuba capai dengan konteks asasinya:

Mesti ada Islamic title baru dirasakan kita buat kerja Islam?

Allah knows what we do and there is no necessity for humans to know this as well

Pandangan saya lemah, tetapi pada saya cukuplah dgn ketidakadilan yg berlaku setakat ini, sudah sampai masa kita beri kefahaman sebenar. Saya sampaikan analogi :

(a) Analogi pertama : Masalah jerawat

Dalam menangani permasalahan ini, cukupkah sekadar disapu bedak supaya org lain tidak nampak? Ia mungkin berkesan, tetapi HANYA UNTUK KETIKA ITU SAHAJA, ia tidak efektif kerana mslh itu tidak diselesaikan sebenarnya, cara yg perlu diselesaikan ialah dgn bermula DARI AKAR UMBI, anda mungkin memerlukan antibiotik utk merawat jerawat! =)

Jika dikaitkan dgn entry lps berkaitan PROTAZ atau secara generalnya disabitkan juga kpd semua jenis pengistilahan yg menggunakan Islamic title yang berbaur kekeliruan, yg digunakan atas tujuan utk memberi impak bahawa ia kononnya diadaptasi daripada ISLAM yang hakiki. Tetapi, pada hakikatnya istilah itu ibarat seperti bedak yg ditepek atas permukaan permasalahan yang telah berakar umbi. Istilah itu jua jelas tidak efektif utk jangka masa panjang dlm merawat kecelaruan pemikiran masyarakat kita tentang ISLAM yang sebenar. Antara contoh lain seperti: Sister In ISLAM yang berunsurkan liberal.. etc.

(b) Analogi kedua : Kwn tutup lampu bila tinggalkan dapur sedangkan anda masih berada di dapur!

Lucu, tetapi itulah apa yg berlaku kpd saya. Bukan hanya sekali! =) dan bukan hanya melibatkan org yg sama! Walaupun rancak kami bersembang ketika di dapur, tetapi sejurus saya ditinggalkan keseorangan di dapur, lampu yg tadi celik, dipetik dan kelamlah ia. Sampai ke sudah sahabat itu tidak sedar hinggalah saya tergelak & memanggilnya.. sesudah agak jauh dia berjalan meninggalkan dapur. 'Alamak, sori , tak sengaja'

Pendedahan yg kerap kpd perkara terbabit meninggikan kebarangkalian utk keadaan sebegitu menjadi sebahagian daripada cara hidup kita. Sikap ambil mudah, mudah berlepas tangan dan kurang responsibility dalam menjaga hak ISLAM dan masyarakat. So.. dlm cerita tu, kerana sudah terbiasa menutup lampu ketika meninggalkan dapur, maka, tinggallah Alia dlm kegelapan di dapur =). - (itu sebagai contoh mudah je =).

Seperti di atas, situasinya adalah sama dengan realiti isu pokok yg sedang kita bincangkan bersama, berkenaan krisis PROTAZ sebagai Islamic title. Kerana terlalu kerap dihidang & difokuskan kpd istilah yang keliru semata², dikhuatiri, satu hari nanti istilah itu akan menjadi duri dalam daging kpd sebahagian besar saudara² Islam kita di mana mereka hanya menjadi sensitif dan perihatin kepada agama.. apabila sesuatu perkara itu ada beristilah Islam sahaja. Contohnya seperti: profesional + ustaz = PROTAZ dsb

Maka, jika selama ini kita biasa menyajikan masyarakat dengan 'ada Islamic title, baru rasa nak buat kerja Islam' , percayalah! kita sebenarnya menyempitkan skop beribadah dalam Islam di mata masyarakat. NATIJAHnya akan menjadi seperti situasi berikut :

(i) Masjid : Di majlis akad nikah

'Kenapa tak masuk kak?' tanya saya

'Tak pe lah, awak masuk lah, akak tak pakai tudung'

Adakah tudung itu hanya di masjid? Adakah ibadah itu hanya dikira di masjid, tikar sejadah, ketika baca Al-Quran & buku-buku agama? =) bangunlah dari lena, sudah masa utk cari kefahaman sebenar, insyaAllah =)

FULL TIME MUSLIM

Keislaman kita tidak dibatasi geografi, lokasi, tidak ada erti 'cuti'..Keislaman kita dimanifestasikan dalam setiap perkara dalam setiap hari.


AD-DEEN : A WAY OF LIFE

(ii) Pemisahan Islam dari pemerintahan/persatuan pelajar

Kenapa berlakunya perkara sebegini? perlukah terpisah agama dari pemerintahan? perlu kah dipisahkan badan dakwah dari persatuan pelajar? Mungkin kerana ia nampak lebih ideal kerana tidak perlu berdepan dgn prosedur, kertas kerja etc , tapi ingatkah anda tentang firman Allah :

Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yg teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yg tersusun kukuh (As-Shaff 61 : 4)

Ya, memang benar, dakwah juga boleh dilakukan secara bersendirian & terpisah dari badan umum, tetapi adakah ianya benar-benar efektif? Saya yakin ada yang jawab YA, =) mari fikir sekali lagi...,

Kita memang tidak mampu utk hanya buat satu kerja dalam satu masa, sedar tak sedar anda sebenarnya memang seorg MULTITASKER, dalam berdakwah kpd muslims, kita juga bertanggungjawab berdakwah kpd non-muslims

Apa yang non-muslims fikir bila nampak berlakunya pemisahan badan dakwah dari persatuan pelajar? 'oo, org Islam ni memang asingkan agama dari pemerintahan.. . May Allah forbid Tak perlu cari jalan susah. Gunakan jalan yg sedia ada, MAXIMISE & CENTRALISE. Supaya lebih efektif insyaAllah =)

Pandangan saya lemah, oleh itu saya amat-amat mengalu-alukan pendapat dari anda semua, berilah komen secara matang. Sama² kita berkongsi pendapat demi ISLAM. Secara peribadi saya kurang gemar komen yang diberi sekadar menyatakan kontradiksi pendapat tanpa disertakan apa asas dan prinsip pemikirannya atau apa pendapatnya utk dikongsi bersama sebagai penambahbaikan. Pada saya, jika berlaku norma² yang kurang sihat seperti yang telah saya nyatakan di atas, saya nasihatkan.. baik tak perlu komen =), kerana HIDUP KITA JUGA UNTUK ORG LAIN, manfaatkan setiap saat, walau dalam memberi komen pada blog org lain. insyaAllah dirahmati Allah s.w.t. =)


Allahu'alam


~ imalia ~